Selain terkenal akan budaya dan adat istiadatnya, Surakarta atau solo juga terkenal akan kulinernya yang sangat melegenda. Sebut saja serabi solo, selat solo, tengkleng, dan masih banyak lagi. Beragam kuliner yang ada di Solo, membuat saya ingin segera berkunjung kesana, ditambah banyak wisata museum dan sejarah yang  banyak tersebar di kota sarat akan budaya ini. Eits, bagi kalian khususnya di Jakarta selatan ga perlu jauh-jauh untuk menikmati kuliner Solo yang lezat, karena di daerah Kemang terdapat restaurant dan cafe yang pastinya menyajikan kuliner khas Solo yang nikmat yaitu di Joglo @ Kemang. Merupakan suatu kawasan yang terdiri dari tempat kuliner, cafe sampai aula yang dapat dijadikan tempat resepsi pernikahan beserta hotelnya. Berikut adalah ulasan menarik tentang Joglo Beer dan Warung Solo di Joglo @ Kemang :

Tak melulu beer

Yup, itulah kesan pertama ketika berada di Joglo Beer. Ornamennya campuran antara tradisional Solo dan modern barat, cocok deh untuk tempat nongkrong seru di daerah Kemang. Kebetulan saya dan beberapa teman lainnya yaitu bena and team, bella, oky, ita, uni, bang tigor, dan wulan berkesempatan untuk menyantap kelezatan menu dari Joglo beer ini.

Ketika Modern Barat Berpadu Tradisional Solo

Sentuhan barat sangat berasa ketika poster dan logo menghiasi sudut cafe. Tak cuman itu, botol beer yang ada seakan menambah suasana yang sedikit kebarat-baratan. Namun tak semua bernuansa barat, nyatanya terdapat sentuhan arsitektur tradisional Solo yang sangat khas. Seperti pada ornamennya, bangku juga meja yang kebanyakan terbuat dari kayu yang khas juga ukiran yang tradisional banget.

Kuliner solo yang menggugah selera

Mulai dari makanan sampai minumannya super enak. sebut saja Nasi Gudeng Ayam Suwir, Chicken Wings, Sirloin Steak, Chicken Steak sampai serabi solo enak-enak semua. Ga cuman makanannya, minumannya pun demikian seperti teh sereh, es jeruk limun sampai es kopyor durian.

Warung solo yang sangat tradisional

Tak jauh dari joglo beer, terdapat restaurant yang masih mengambil tema tradisional. Dari arsitektur bangunan, makanannya, ornamen dan pakaian waiters-nya pun nuansa Tradisional Solo. Bahkan disana kamu bisa melihat cara membatik tradisional menggunakan lilin.

Terdapat juga cemilan yang sangat melegenda yaitu serabi Solo. Hah ada surabi di solo? yup, surabi tidak hanya milik bandung dan jawa barat bahkan di solo pun ada hanya penamaannya yang berbeda, kalau di Jawa Barat itu surabi tapi kalai di solo serabi. Ga hanya nama, ukurannya pun berbeda, kalau di bandung atau beberapa daerah di jawa barat mungkin surabi berbentuk sangat tebal, beda dengan surabi solo karena bentuknya yang lebih tipis. sama disajikan dengan berbagai macam rasa, seperti coklat, keju dll.

So, kalau weekend kalian ingin mencicipi kuliner tradisional khas solo, dateng aja ke Joglo @ Kemang, karena ga cuman makanan & minumannya aja yang bernuansa solo, tapi suasana-nya pun serasa di pedesaan dengan bangunan yang sangat tradisional.

Joglo Beer &  Waroeng Solo
Joglo @ Kemang, Jl. Madrasah No. 14, Kemang, Jakarta Selatan

50 comments

  1. Tempatnya instgramable banget ya, mas 😀 Duh, seandainya Kemang itu deket. Udah ikutan deh.
    Benar-benar mempertahankan suasana Solo-nya ya. Sampai seragam pun pakai kebaya kutu baru. Suka banget.
    Makasih infonya, mas. Sementara masukin list aja dulu. Kalo pas melimpir ke daerah Kemang aku usahain nyobain juga.

  2. Saya termasuk penikmat serabi. Dan belum pernah nyoba yang namanya serabi yang tipis..mau ah kapan kapan ke sana. Sekarang emang saatnya kita nonjolin khas Indonesia karena itu bakal jadi daya tarik. Kalau made yang modern kan biasa ya. Kalau kafe ala Indonesia pasti unik deh..

  3. Ada foto serabi solonya ga Ka? Kok ayi jadi penasaran, ya. Karena di Aceh juga ada serabi, tapi disebutnya apam. Mamamnya pake kuah gitu, deh. 😀

    Btw, botol bir itu bisa diminum beneran? Berarti pada pelanggan bisa mesan? Terus, itu makanan di Joglo Beer bagus-bagus banget tatanannya ya, harganya mahal ga Ka? *banyak nanya* *tapi serius penasaran*

  4. Ah.. kirain tadi di Solo. Ternyata di Kemang.. hehe
    Anyway, makanannya halal bang? Kadang agak ragu kalau mau jajan yang jualannya campur gitu. Soalnya dapurnya kan sama ya, peralatan makan dan nyucinya juga “Mungkin” sama.
    #bukanSara ya, Bang. Cuma penasaran aja. Suka kuliner juga soalnya.

  5. aduhh itu es kopyor duriannya melambai-lambai minta diseruput, kapan-kapan mau coba kesana pengen icip-icip serabi Solo juga soalnya belum pernah coba taunya surabi Bandung aja hehe

  6. Asyik banget kalo bisa kulineran bareng teman2 blogger ya. Eh malah oot.
    Melihat nama menu dan fotonya, resto ini membidik semua penyuka menu tradisonal sekaligus internasional ya. Hmm…. jadi pengen nyicip sirloin steak-nya
    .#eh?

  7. Waaahh…..
    Asyik banget kalo bisa kulineran bareng teman2 blogger ya. Eh malah oot. :v
    Melihat nama menu dan fotonya, resto ini membidik semua penyuka menu tradisonal sekaligus internasional ya. Hmm…. jadi pengen nyicip sirloin steak-nya

  8. Belum pernah icip, masakan Jogja, boleh juga sekali-kali kemari,, cuma harganya gimana mas?
    Kenapa yah, zaman sekarang ini, orang banyak buka cafe itu lebih menonjollan beer nya, atau mungkin itu fokus utamanya. Biasanya, kalau namanya udah gitu, aku ragu untuk masuk, hehehe mungkin karena belum tau

  9. Aduh, saya salah waktu berkunjung ke sini. Jadi tambah laper, liat makanannya. ^_^
    Tadinya saya berharap ada penampakan makanan khas solo, seperti tengkleng. Tapi ternyata, gak ada yang pesan ya..he he he
    Hmm…Mendadak pengen tengkleng..

  10. harganya sekitaran berapa tuh gan makananya?
    kayanya makanan di joglo beer menggugah selera banget nuansanya juga enak.
    kapan kapan saya coba ke sana ah pas liburan. jadi ngiler liat makanannya di joglo beer

  11. Asiik, instagram-able tempatnya. Pasti banyak pengunjung, ditambah lagi perpaduan modern dan tradisional. Kan mengikuti jaman tapi tetap tak melupakan budaya 😀 Semoga bisa berkunjung ke sana.

  12. Saya pikir tempatnya seperti bar, soalnya nama kafenya ada kata beer gitu tapi ternyata salah salah. Rupanya disana terdapat banyak kuliner solo yang bikin perut saya jadi laper. Hehehe

  13. Dari foto-fotonya saja terlihat sangat menggiurkan ini :9
    Tapi kok gambar beernya kagak ada bang ?

    Akan lebih baik jika dilengkapi dengan tabel harga juga bang, biar tempat joglo beer bisa dijadiin bahan rekomendasi nongkrong yg harganya cukup murah meriah 😀

  14. Wahh bareng anak anak pojok juga. Kapan inihh ga ngajak :'(.

    Tempatnya asik nuh. Dapet special price ga ya kalau kita kopdar di mari?

    Pengen surabi solonya. Yang empuk basah gitu kan ya?

  15. Ah aku kira di solo ini. Udah mau kesana aja. Soalnya aku pecinta solo heheh.
    Btw serabinya enak? Kayanya enak yang dijual simbah simbah dipinggir jalan itu deh hehehe*peace*
    Untuk kisaran harga, berapa ya kalo masakan-masakan tradisional gitu? Kayak gudeg ayam suwir gitu kan, kisaran 20an kalo disini..

  16. Wouugg, ini toh daleman joglo beer, kemarin waktu ke kemang cuma liat dari luarnya aja, kirain isinya eropean foods.

    Mahal ga sih menu2nya disana De? Kalau standart, bolehlah kali2 emak ditraktir disana yah hahaha

  17. Makanannya menggugah selera kk.

    Walau terkesan kebarat-baratan dg ornamen beer tapi tmp ini terkesan unik.

    Tadi malam aku barusan dari Kemang tapi ga tau kalo ada tmp seperti yang kamu ceritakan .
    Jadi pengen explore Kemang ah.

    Makasih y info nya.
    #kandida

  18. Aduh konsepnya tradisional gitu suka banget! Makanannya juga menggiurkan Hahaha lumayan deket pun, jadi pengin cobain kapan-kapan ke sana. Ya, buat icip-icip serabi sama cekrak-cekrek sedikit muehehehe

  19. Aseli, baca judulnya dikira kulineran di Solo. Eh, ternyata makanan dan tempatnya yang khas Solo. *tepok jidat.

    Wah, ada es kopyor duriannya juga *mupeng

  20. itu yang di gambar, salah satu pegawainya kah? pakai baju gituan? wah, kereeeennn.
    untuk suhu udara disana gimana kak? tetap sejuk kah meskipun kemang panas? hehe
    ajak akuuu kesana, jemput tapi. haha

  21. Wah namanya seru ya mas. Pasti seru nongkrong di sana. Apalagi dengan nuansa jawa dipadu modern. Di kemang masih jarang ya tongkrongan begini. Inovasi bisnis yang keren. Sayang domisili saya udha ga dekat Kemang lagi. Kalau ga boleh nih ditraktir.. 🙂 Hmmm….

  22. Wah, aku kira semacam kedai minuman khususnya yang menyajikan bir gitu. Ngga nyangka kalau ternyata di dalamnya ada makanan tradisionalnyaaa.. Penasaran sama tempatnyaaaa ><

  23. kamar mandinya ada lukisan2 sensor yekan? hehe

    kl menurut lidah gw krg sip, tp ya lumayan. Gw kesitu suka surabi solonya. Biasanya pesen bakmi godok jogja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *